Keadaan di Yaumul Hisab Menyeramkan, Ini Kuncinya Menurut Buya Yahya

Redaksi

Syech.com- Pada hari kiamat alam semesta beserta isinya hancur. Kemudian Allah SWT membangkitkan kembali manusia dari zaman Nabi Adam hingga yang terakhir. Setelah kiamat manusia akan menghadapi fase-fase, di antaranya Yaumul Hisab.

Yaumul Hisab adalah hari perhitungan semua amal manusia. Sekecil apapun amalnya, baik maupun buruk akan diperhitungkan.

Baca juga : Alasan KH Hasyim Asy’ari Menolak Tawaran Jadi Presiden Indonesia

Pengasuh LPD Al Bahjah KH Yahya Zainul Ma’arif alias Buya Yahya, pada Yaumul Hisab setiap manusia akan diberi satu buku catatan amal. Orang yang selama hidup di dunianya tidak baik akan mengambil dengan tangan kirinya.

“Di saat dia mengambil dengan tangan kirinya mukanya langsung hitam, karena sudah takut bahwa dia ini menjadi orang yang sengsara,” katanya dikutip dari tayangan YouTube Buya Yahya, Sabtu (18/3/2023).

Sebaliknya, orang yang perjalanan di dunianya baik di Padang Mahsyar saat Yaumul Hisab baik-baik saja. Buku catatan amalnya akan diterima dengan tangan kanannya.

“Di saat diletakkan di tangan kanannya dia senang. Oh tempatku di surga nanti. Semoga itu kita semuanya,” terang Buya Yahya.

Siapkan Amal Baik

Buya Yahya mengatakan, Yaumul Hisab menyeramkan. Namun tidak perlu khawatir jika sudah tahu kuncinya. Apa kuncinya?

“Asalkan orang menyiapkan di saat mati dengan amal baik dan sebagainya, maka setelah itu akan enteng semuanya,” kata Buya Yahya.

Baca juga : 10 Tradisi Unik Menyambut Kedatangan Ramadhan di Indonesia

“Makanya yang harus kita waspadai kita di dunia punya amal baik atau tidak. Kalau orang punya banyak dosa, Allah Mahakasih, kalau bertaubat dan menyesali kesalahannya maka ketahuilah orang bertaubat dari dosa seperti orang yang tidak pernah berdosa,” pesan Buya Yahya.

Bagikan:

Redaksi

Hobi Menulis dan berbagi informasi