Hukum Makan Lele yang Diberi Makan Kotoran Manusia

Redaksi

syech.com – Ikan yang makanannya dari pakan najis seperti kotoran manusia atau bangkai disebut Al-Jalaalah. Di Indonesia, ikan lele termasuk makanan favorit dan banyak dijumpai di rumah makan atau warung.

Di antara umat muslim tak sedikit yang menyukai ikan tawar ini karena rasanya lezat, gurih dan manis. Lalu, bagaimana hukum mengonsumsi ikan lele yang diberi pakan berupa kotoran manusia?

Menurut Ustaz Farid Nu’man Hasan, Dai lulusan Sastra Arab Universitas Indonesia, ikan lele digolongkan ke dalam hewan halal sebagaimana keterangan ayat berikut:

أُحِلَّ لَكُمْ صَيْدُ الْبَحْرِ وَطَعَامُهُ مَتَاعًا لَكُمْ

Artinya: “Dihalalkan bagimu binatang buruan laut dan makanan (yang berasal) dari laut sebagai makanan yang lezat bagimu.” (QS. Al-Maidah Ayat 96)

Baca juga : Bacaan Doa Sebelum Makan dan Sesudah Makan, Arab, Latin dan artinya

Menurut Imam Ibnu Katsir, ayat ini menunjukkan kehalalan semua hewan laut (air). Juga Hadis mauquf dari Ibnu Umar radhiallahu ‘anhuma, katanya:

أحلت لنا ميتتان ودمان: فأما الميتتان فالجراد والحوت، وأما الدمان فالطحال والكبد

Artinya: “Dihalalkan bagi kami dua bangkai dan dua darah; ada pun dua bangkai yakni belalang dan ikan, dan dua darah adalah hati dan limpa.” (HR Ibnu Majah 3314, Ahmad 5723. Syaikh Syu’aib Al Arna’uth mengatakan; Hasan)

Namun sebagian peternak lele ada yang memberikan pakan ternak berupa kotoran manusia, maka inilah yang haram. Status ikan lele tersebut adalah sebagai hewan Jalaalah, dan menjadi najis.

Syaikh Muhammad Shalih Al-Munajjid hafizahullah mengatakan:

إذا كان الطعام الذي يقدم للسمك أكثره طاهر ، جاز أكل السمك ولا حرج في ذلك . وإن كان أكثره من الميتات النجسة (فهذه يسميها العلماء الجلالة) فلا يجوز أكل السمك حتى تمنع عنه النجاسة ثلاثة أيام فأكثر ، ويُطعم من الطاهرات ليطيب لحمه

Artinya: “Jika makanan ikan itu mayoritas adalah makanan yang suci, maka boleh makan ikan tersebut dan tidak masalah. Jika paling banyak makannya adalah bangkai yang najis (istilahnya Al-Jalaalah), maka tidak boleh memakannya sampai ditahan dulu tiga hari atau lebih, lalu dimakan karena dagingnya sudah kembali baik.” (Al-Islam Su’aal wa Jawaab No 170264)

Baca juga : Doa Masuk Kamar Mandi dan Keluar Kamar Mandi Arab, Arti dan adab-adabnya

Imam Al-Buhutiy rahimahullah berkata Kasysyaf Al-Qina’:

فَصْلوَتَحْرُمُالْجَلَّالَةُوَهِيَ الَّتِي أَكْثَرُ عَلَفِهَا النَّجَاسَةُ وَلَبَنُهَا) لِمَا رَوَى ابْنُ عُمَرَ قَالَ: «نَهَى النَّبِيُّ – صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ – عَنْ أَكْلِالْجَلَّالَةِ وَأَلْبَانِهَا» رَوَاهُ أَحْمَدُ وَأَبُو دَاوُد وَالتِّرْمِذِيُّ قَالَ حَسَنٌ غَرِيبٌ

Artinya: “Pasal tentang haramnya Al-Jalaalah dan susunya, yaitu hewan yang mayoritas makanannya adalah benda najis. Hal ini berdasarkan riwayat Ibnu Umar radhiyallahu ‘anhuma: “Nabi ﷺ melarang memakan hewan Al-Jalaalah dan susunya.” (HR Ahmad, Abu Daud, At Tirmidzi)

Solusinya

Bagi yang ingin mengonsumsi ikan lele yang tergolong Al-Jalaalah, hendaknya menahannya hingga tiga hari. Selama 3 hari ikan tersebut harus dipisahkan dari makanan najisnya. Diperkirakan itulah masa recovery ikan tersebut kembali suci.

Oleh karena itu Ibnu Umar memakan hewan tersebut setelah tiga hari dipisahkan dari makanan najisnya.

Baca juga : Doa Sebelum Makan dan Sesudah Makan, Ini Bacaan Arab, Latin dan artinya

Imam Al-Buhutiy berkata:

أَيْ ثَلَاثَ لَيَالٍ بِأَيَّامِهِنَّ لِأَنَّ ابْنَ عُمَرَ كَانَ إذَا أَرَادَ أَكْلَهَا يَحْبِسُهَا ثَلَاثًا

Artinya: “Yaitu tiga hari tiga malam, karena dahulu Ibnu Umar jika hendak makan hewan Jalaalah dia tahan (pisahkan) selama tiga hari lamanya.” (Ibid, 6/194)

Wallahu A’lam (rhs)

Bagikan:

Redaksi

Hobi Menulis dan berbagi informasi